Kenalan dengan tubuh mungil berwarna hitam (journal,5-6-2011)

Malam ini biasa, kalo ga sempet siang atau sore ya aku internetan malam-malam, sambil santai di kamar, aku buka laptop, chargerin laptop karna abis batere, tempat colokan yg persis di dinding depan tempat tidur,beberapa menit mata menatap layar laptop, “huaaaa” tiba-tiba di depan mata ada kombinasi tubuh mungil, berwarna hitam dekil dan berekor panjang, shio aku “tikuus”, semenjak pandangan pertama*prett dengan makhluk yang taka sing lagi itu, aku sangking kaget plus geli(abis persis di depan mata,bo) lompat dari tempat tidur dan tikusnya jatoh karna kabel yang goyang-goyang jadi kaki secuilnya kehilangan keseimbangan, dengan muka schock dan badan kejang-kejang, aku lari kebawah trus nanya, “ada tikus, kalo de nini pukul!, dosa ga?” jawab mama “ga, pukul aja!” mama dengan semangat membara ingin menghabisi segala bentuk makhluk-makhluk jorok tak diundang, sedangkan bang ari yang kasihan “kan, itu makhluk hidup”*ya ialah masa makhluk mati , tapi setelah daku piker-pikir, keberanian pun menciut dan langsung minta pertolongan pertama untuk menangkap tikus tak diundang tersebut dari kamar, sayangnya tak ada penolong sukarela yang mau, abangku, anak cowok yang udah 16 tahun dengan tampang maconya bilang “iii dek, abang jadi ketakutan,kan”, akhirnya mau dibujuk asalkan hanya menemankan dan melihat dari jarak paling aman, baiklah, segera aku ambil kayu tebal dan kuat yang biasa buat mukul-mukul kasur pas lagi dijemur dan gitar tradisional yaitu sapu*jiaah, donat yang tersisa tapi dah basi dengan kotaknya sebagai perangkap, kalo-kalo dia tergiur donat, masuk ke dalam kotak, langsung ditutup rapat dan dibuang keluar atau entah bagaimana eksekusinya, yang penting udah ketangkep, perangkap jadi-jadian ini adalah plan a, kalo ga bisa ya plan b, cara kasar! “hahahahaha”*ketawa nenek lampir, dipukul sekeras kerasnya dengan sapu dan kayu tanpa ampun. Udah di lantai atas, pasang perangkap jadi-jadian, dua senjata di pegang erat, sapu di tangan kanan dan kayu di tangan kiri, mental anti geli dan takut, dan beraksi. Setelah ditunggu, semua sudut kamar di cari kayak emak tikus nyariin anaknya, ga ketemu juga dengan tikusnya, kenape ye? Udah pulang kampung kali ye?, fiuh.. ya udah deh mungkin emang udah ga ada lagi, udah pergi yang penting ga balik lagi dengan kenongolan yang tiba-tiba di depan mata, kaya tadi yang menggangu, amin. Malem ini jadinya kesel karna terganggu (padahal lg santai dengerin lagu dan internetan) dan malam itu tidur jadi ga senyaman biasanya karna was-was kalo-kalo tikusnya nongol lagi plus jadi agak parno( ha ha :P), tapi ya udah lah dibawa lucu aja(padahal bulu kuduk masih bediri semua*emangnya hantu apa) dan jangan lupa taro perangkap tikus.