Clarissa episode 1, jumat sepulang sekolah.
“udah ujan,becek, g ad ojek jek jek” ponsel Adrian berdering seperti mengeluhkan hal yang sama tertimpa padanya saat mau pulang sekolah. Adrian pun mengangkatnya “halo??”, si penelepon menjawab “rian, maafin bapak yaa, papa tuan mau pergi bertemu temannya, jd g bs jemput nak rian” dengan kesal Adrian balas jawab “yahh” disebabkan rasa bersalah “udah ujan,becek, g ad ojek jek jek” ponsel Adrian berdering seperti mengeluhkan hal yang sama tertimpa padanya saat mau pulang sekolah. Adrian pun mengangkatnya “halo??”, si penelepon menjawab “rian, maafin bapak yaa, papa tuan mau pergi bertemu temannya, jd g bs jemput nak rian” dengan kesal Adrian balas jawab “yahh” disebabkan rasa bersalah bapak sopir itulangsung bicara “ abisnya tuan sih,td pagi bilangnya ga mau dijemput”, “ tp kan td pagi “ udah ujan,becek, g ad ojek jek jek” ponsel Adrian berdering seperti mengeluhkan hal yang sama tertimpa padanya saat mau pulang sekolah. Adrian pun mengangkatnya “halo??”, si penelepon menjawab “rian, maafin bapak yaa, papa tuan mau pergi bertemu temannya, jd g bs jemput nak rian” dengan kesal Adrian balas jawab “yahh” disebabkan rasa bersalah bapak sopir itulangsung bicara “ abisnya tuan sih,td pagi bilangnya ga mau dijemput”, “ tp kan td pagi terang bgt, mana rian tau kalau bakal hujan, udah deres banget lagi, y udah deh pak, g papa, sy tunggu ujannya reda aja” rian pun dengan ikhlas meski tak rela menutup pembicaraan di handphonenya. selang waktu 5 menit, seorang cewek mendekatinya sambil membawa payung yang 2x lipat lebih besar dari badanya *busyet sayang bgt tuh payung (lho kok penulis ikut komentar). Dengan berani cewek itu berkata “kamu mau ke halte kan? Bareng aku aja, sayang payungnya muat satu orang lagi”*ini sebenernya payung apa mobil sih. Sontak dia terkejut, ad yg menawarkan nya seperti itu, cewek lagi, nggak habis pikir, jaman sekarang emang udah jaman gentlegirl kali yaa, dari banyaknya org cuman dia yang bawa payung, kayaknya ak jg pernah denger tentang dy, dy syp ya?pikir rian. Dengan wajah polos seperti anak hilang, cowok itu mengangguk saja dan bersama2 berpayungan lantas berjalan. Sesampainya di halte*alah kyk jauh bgt geto halteny,ngesot aja nyampe (woii penulisny berisik bgt sehh)., Adrian ingat siapa cewek itu, langsung memutuskan membuka pembicaraan dengan cewek itu. “eh kalo g salah kamu, rissa y?ank kls 2 ipa kan”. “ia”. Adrian senang mendengar jawaban cewek itu dan menjulurkan tangannya dari kantung jaketny “kenalin aku kak Adrian, kelas 3 ipa”. “ ia aku kenal kok kakak kan dari kalangan cowok playboy dan populer di sekolah ini”, “yaa g playboy playboy amat lah, kan masih muda, pingin cari yang terbaik aja, kan cewek juga boleh begitu”.”mm”*kyk g ad bahasa lain aja pokokny cewek it setuju g setuju lah dengan kata cowok itu(mkn bingung kan hehehe). “kamu mau jadi pacarku ngga?ak suka lho dengan cewek yang gentle kayak kmu, trus selalu bawa payung sebelum hujan kayak pepatah gitu lho”*prett lebai banget deh gombalnya. Sontak cewek yang bernama rissa itu kaget, sampai-sampai seandainya kalo dia lagi di tengah-tengah akting sinetron matanya keluar dari layar tv*lebaii. Tp rissa tarik nafas lagi,menenangkan dirinya, dan berpikir untuk menerimanya dengan kecurigaan mendalam*ceilah(hayyo mo komentar apa lagi di pites jg nih penulisny lama2). “ok”. Adrian terkesan bahagia banget tp dy keburu menenangkan dirinya a.k.a gengsi gitu lho secara playboy terkenal, bisa rusak reputasi yg telah susah payah dicapai*prett..(eits ini suara dr mulut lho,jngn pikir macam2 y). “bsk kmu ad kegiatan?”, “ g ada, emang kenapa?”. “ngga papa, jalan yuk,”. “ boleh kemana?”. “ ada deh, besok kita ketemuan di halte ini aja lagi “. Begitulah pertemuan mereka. Ap aja sih yang Adrian tau tentang rissa? Kok dia bisa secepat itu nembak cewek ,ya? Baca aja terus..